Nilai Ibadah dalam Harta (Sebuah Renungan Religi)

Dalam pandangan Islam, bekerja dan mencari kekayaan dunia adalah fitrah setiap manusia. Fitrah itu adalah adanya semacam dorongan dan hasrat manusia untuk terus mencari dan mengumpulkan harta, akan tetapi ada titik keseimbangan yang harus dijaga dalam mencari karunia Alloh tersebut.  

Banyak hadist dan ayat yang menyatakan keseimbangan dalam mencari harta, dari ayat dan hadist tersebut kita akan memiliki gambaran, sebetulnya dimana titik keseimbangan itu. Ada satu ayat dan hadist yang perlu kita renungi dalam aktifitas kita mencari harta, "Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan bagi (siapa yang dikehendaki-Nya)". barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya (QS. Saba: 39).  

Dalam ayat ini kita diberi gambaran bahwa rejeki atau harta adalah perkara yang sudah ditetapkan sesuai dengan apa yang dikehendaki-Nya. Ada orang yang diberi kemudahan dan kelebihan harta, ada yang diberi kesusahan dan kekurangan harta. Dari ketentuan-Nya inilah maka kata “Nafkahkan” dalam ayat diatas menjadi kata kunci agar orang yang diberi kelebihan harta menjadikan hartanya sebagai sesuatu yang barokah. Kebarokahan orang yang berkelebihan harta bisa dicapai dengan cara “menafkahkan”. Setiap  “Nafkah” dalam Islam tentunya punya nilai ibadah, seperti halnya nafkah untuk keluarga, tetapi nilai ibadah sesorang yang menafkahkan hartanya untuk membantu orang-orang yang kesulitan harta, seperti Fakir dan Miskin, maka tentunya nilai ibadahnya akan lebih bernilai tinggi. Inilah salah satu titik keseimbangan dalam mencari kekayaan. Kekayaan yang kita cari dan kumpulkan harus mengandung nilai ibadah, salah satu unsur ibadah adalah membagi harta kita dengan ikhlas Sodaqoh, infak dan jariyah sebagai bagian titik keseimbangan, dan ini menjadi kewajiban bagi orang yang berkelebihan harta.
 
Setiap  “Nafkah” dalam Islam tentunya punya nilai ibadah, seperti halnya nafkah untuk keluarga, tetapi nilai ibadah sesorang yang menafkahkan hartanya untuk membantu orang-orang yang kesulitan harta, seperti Fakir dan Miskin, maka tentunya nilai ibadahnya akan lebih bernilai tinggi. Inilah salah satu titik keseimbangan dalam mencari kekayaan. Kekayaan yang kita cari dan kumpulkan harus mengandung nilai ibadah, salah satu unsur ibadah adalah membagi harta kita dengan ikhlas Sodaqoh, infak dan jariyah sebagai bagian titik keseimbangan, dan ini menjadi kewajiban bagi orang yang berkelebihan harta.  

Kemudian Hadist, "Sesungguhnya Allah berfirman : "Wahai anak Adam, beribadahlah sepenuhnya kepada-Ku, niscaya Aku penuhi dadamu dengan kekayaan dan Aku penuhi kebutuhanmu. (Dan) jika kalian tidak melakukannya, niscaya Aku penuhi tanganmu dengan kesibukan dan tidak Aku penuhi kebutuhanmu". (HR. Ahmad, Tirmidzi, Ibnu Majah dan Al Hakim dari Abu Hurairah). 

Dalam hadist ini kita diperingati bahwasanya setiap harta yang tidak “dibersihkan” dengan jalan ibadah maka sesungguhnya harta tersebut tidak akan memenuhi kepuasaan batinya.  Harta melimpah tidak menjadikan orang merasa nyaman dan tentram, melainkan perasaan khawatir, cemas karena takut kehilangan harta. Hal tersebut dikarenakan adanya sifat bakhil yang akarnya bersumber dari ketidak-ikhlasan untuk berbagi dari harta yang dimiliknya. Adanya  perasaan bakhil ini memunculkan sifat tidak puas, merasa kurang dan tidak cukup. Pada akhirnya seseorang akan merasakan kesibukan luar biasa, tetapi kebutuhannya (ketidak-puasannya) tidak akan terpenuhi, maka persislah apa yang digambarkan dalam Hadist tersebut.  

Wallahualam bishawab


 
Ditulis Oleh : Rino Sundawa Putra, Dosen FISIP Universitas Siliwangi 

4 komentar:

  1. nice artikel. pencerahan yang baik menjelang bulan puasa gan..
    ditunggu komentar baliknya gan

    http://kangrushend.blogspot.com/2013/06/wisata-about-my-city-semarapura.html#ixzz2YQmFFTel

    ReplyDelete
  2. Insya Allah kalau kita selalu diberikan kelebihan rejeki.. mari kita bersihin dengan zakat mall, tidak usah itung sana itung sini yg terpenting adalag iklas Bismillah..

    ReplyDelete